Ingatlah Biaya Resepsi ketika malas bekerja

Pernah nggak sih kalian ngerasa kalau waktu berlalu begitu cepat??
Rasanya baru kemarin ibu nasehatin buat kuliah yang bener di Jakarta. Rasanya baru kemarin ayah ngajarin anak gadisnya biar jadi wanita kuat. Rasanya baru kemarin ngerayain tahun baru 2015 sambil ngeliatin kembang api warna warni dengan segala bentuk rupa dilangit Ibukota, sembari ditemani lagu “Jauh dimata dekat di hati”yang dinyanyiin langsung oleh RAN!!!. Lagu itu terasa pas dengan kondisi saya yang memang tidak merayakan tahun baru dengan “dia” (sebut saja Afgan).

Memasuki awal tahun 2016 yang tinggal satu bulan lagi. Saya jadi mulai “baper” kalau mulai ditanyain pertanyaan seperti dibawah ini.
1. Tari, kapan nikah ?
2. Tari, nanti nikahan mau gimana tema nya?
3. Tari, kalau udah nikah mau bulan madu kemana?
4. Tari, mau punya anak berapa?
5. Tari, mau punya suami yang tajir atau yang cakep?
*tolong abaikan pertanyaan nomor 5*

Membayangkan pertanyaan – pertanyaan itu saja saya sudah mules, apalagi kalau ditanyain terus – terusan. Adik kudu piye bang!.
Pertanyaan itu bakal semakin sering ditanyakan saat acara kumpul keluarga besar, macem Idul Fitri. Sebagai cucu pertama dan tercantik di keluarga besar, saya cuma bisa nyengir kalau ditanya begituan. 

pict from here
Memasuki usia 23 tahun ini, ancang – ancang saya untuk melangkah ke jenjang pernikahan memang sudah terpikirkan *eaaa, jadi malu*. Tentunya setelah saya menyelesaikan skripsi dan wisuda lho.

Belum lagi beberapa kakak senior di kampus yang telah melangsungkan pernikahannya dan hidupnya terlihat lebih bahagia setelah menikah. Dilihat dari perut yang mulai membuncit dan juga postur tubuh yang makin sehat.

“karena menikah adalah salah satu impian setiap wanita”

Beruntunglah saya hidup diera kekinian. Dimana semua informasi seputar pernikahan dapat dicari dengan mudah melalui internet. Belum lagi pekerjaan saya yang memang berkaitan erat dengan internet dan sosial media, ngebuat saya suka mencari referensi mengenai pernikahan hahaha. Bridestory jadi website yang paling sering saya kepoin lho!.
Belum lagi banyak pilihan vendor nikahan di Bridestory. Makanya saya sudah merencanakan Wedding Planning dengan Bridestory. Yah itung – itung sebagai persiapan untuk melangsungkan pernikahan impian nantinya… *kedip – kedip manja*. 

pict from here
Sebagaimana impian setiap pasangan, pernikahan adalah sesuatu yang sakral dan harus berkesan. Karena moment pernikahan adalah “sebuah momen dimana aku dan kamu menjadi kita sembari disaksikan keluarga besar kita berdua”.
Karena itulah “wedding planning” perlu bangeeet. 
Apalagi kalau kepengen pesta pernikahannya macem Chelsea sama Glenn, atau kepengen macem raffi ahmad sama Nagita??? Tinggal pilih ajaa, mau yang kayak gimana. Yang jelas siapkan budget saja haha. 


pict from here
“Disaat males kerja, ingatlah biaya resepsi”.

Jaman sekarang, biaya resepsi pernikahan nggak semurah jaman nikahan ayah dan ibu saya dulu. Apalagi kalau pake dangdut !.
Biaya sewa tempat pesta pernikahan lumayan menguras kocek (baik indoor maupun outdoor).
Biaya catering makanan, biaya undangan dan souvenir, biaya keamanan, biaya wedding organizer serta biaya lainnya yang totalnya mungkin bisa buat beli rumah kali yaaah. Kalo nikahannya ala – ala Raffi sama Nagita.

Maklum aja tahun 1990, resepsi pernikahan ayah sama ibu saya tidak semewah nikahannya Chelsea dan Glenn. Tapi Alhamdulillah, mereka berdua tetap hidup bahagia walau resepsi pernikahannya sederhana. Saking bahagianya, mereka berhasil memberikan empat cucu kepada keluarga besarnya :) 

Doakan saya segera melangkah ke jenjang pernikahan yaaaaah!!! 
*Biar bisa ngasih cucu ke ayah sama ibu hahahaha*


14 komentar:

  1. Saya sependapat dengan Astari. Persiapan itu perlu karena tetap ada kaitan dengan biaya walau sesederhana apapun bentuknya.
    Terima kasih atas artikelnya yang menarik dan bermanfaat
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Pakde Cholik.
      Salam Hangat dari ibukota :)
      Terima kasih sudah mampir di artikel ini. Semoga nanti bisa dateng ke resepsi akuh ya pakde, hehehe^^.

      Delete
  2. Gue udah siap dipanggil tante sama anak lo Tar! :D

    ReplyDelete
  3. Siap cuti buat fokus di acara resepsi kerempongan nikahab Astari Radnadya nantinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener yaaaahh!!!.
      Ditunggu loh kak hahaha.

      Delete
  4. aamiin mbak... semoga berkah ya mbak... semoga terlaksana aman sentausa mbak... dan dapat pasangan yg sholeh dan anak cucu yg sholeh sholehah juga... aamiin...

    ReplyDelete
  5. Kalau perlu Wedding planning bisa call me ok *eh promosi deh*.

    Memang bener sebelum pernikahan, sangat perlu menyiapakn banyak hal, dan itu tidak bisa selesai dalam waktu 1 bulan saja. Ayo deh semangat, semoga cita-cita yang diinginkan saat pernikahan nanti, tercapai ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin mbaaak hihi.
      Impian aku dari kecil pengen nikah pake prosesi pedang pira wkwkwk~
      Yah itupun kalo dapet jodoh taruna hahaha.
      Doain yaah :).

      Delete
  6. Kalau saya inget anak dirumah ketika malas bekerja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalau yang udah berkeluarga dan punya anak, pasti inget anaknya mas hehehe.
      Salam buat anaknya yah :).

      Delete
  7. Ohh, Kak Tari udah 23 tahun, udah cukup umur tu kak. Kapan nikah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doain aja yah kaaak :)
      Jangan lupa dateng nanti bawa getas 10kg wkwk~.

      Delete