BALADA ANAK MILLENIALS. THR DITABUNG ATAU DIHABISIN ?

June 05, 2018

Lahir sebagai anak pertama dari empat bersaudara dan menjadi cucu pertama di keluarga ibu, membuatku harus selalu bertanggung jawab dalam hal apapun. Apalagi pas memutuskan kuliah di Bogor beberapa tahun silam. Tanggung jawabku menjaga nilai dan kepercayaan yang sudah orang tua berikan. Plus harus menjaga pemasukan dan pengeluaran supaya tetap balance. Kalian taulah ya jadi anak rantau tak bisa semaunya minta duit kayak waktu tinggal dirumah. Haram hukumnya bagi anak rantau kalau harus merengek minta duit terus – terusan.

Ekspresi liat buku tabungan.
Waktu melanjutkan kuliah dari Bogor ke Jakarta, godaan makin berat. Mulai dari harga kosan yang lebih mahal dibanding Bogor, hingga lifestyle di Jakarta yang menurutku bikin boros banget.

Nongkrong buat minum kopi minimal starbucks. Lagi pengen makan donut minimal J.CO. Atau saat kepengen banget makan bakso, minimal baso Solo Swalayan. Kok ya kalo ikutan lifestyle yang kayak begini, duit adik jadinya habis sia – sia kan kak.

Jadilah tiap ada waktu luang, aku selalu kerja buat ngehasilin duit. Entah itu bantu nyebarin brosur di Jalanan sampai di pameran, ikut jadi panitia suatu event, sampai jadi guide buat turis yang main ke Jakarta. Penghasilannya ? lumayan lah buat ditabung nambahin uang jajan beli mek’ap dan lipenstick.

Nah semenjak udah lulus kuliah, dapet pekerjaan, trus ngerjain beberapa projek. Alhamdulillah udah bisa punya penghasilan sendiri. 
Kosan yang dulu kamarnya seuprit doang alhamdulillah sekarang udah bisa legaan dikit. Kalau dulu masuk starbucks takut takut uang kurang nah sekarang udah enteng aja langkah kaki buat masuk sana hahaha. 

Uang memang bisa ngebuat seseorang jadi lebih percaya diri. Tapi yang terpenting jangan pernah berubah menjadi pribadi yang negative kalau sudah banyak uang.
Udah siap mudik belom ?
Sebagian kalian mungkin sudah pada tau kalau hobiku adalah jalan – jalan. Mau bayar sendiri atau dibayarin yah tetep aku pasti bakalan jalan. Jatah duit buat jalan – jalan ada posnya sendiri. Nyaris tiap bulan pasti aku terbang entah kemana. Lagi pengen makan nasi lemak misalkan, cuus aja gitu terbang ke Kuala Lumpur. Semudah itu sih. Kalau seandainya ke Korea nggak perlu visa, mungkin aku udah terbang ke Korea buat makan kimchi. Hih sombong banget sih ! hahaha.

Intinya dulu aku mikir kalau ada duit yaudah dipake aja gitu buat jalan. Hidup hanya sekali ini. daripada ntar tua nyesel belum kemana – mana. Sampai akhirnya aku nemu web series Keluarga Surya yang ceritanya Nyentil banget.  Sebagai anak millennials aku tersentil banget.
Web series Keluarga Surya menceritakan gimana baiknya seseorang itu harus memikirkan finansial jangka panjang, bukan finansial jangka pendek. Web Series Keluarga Surya ini tayang di channel Youtubenya Sunlife_id. Ceritanya beuuh persis banget sama kenyataan orang – orang jaman sekarang. Diramu dengan skrip cerita yang kocak, jelas saja web series ini bikin ngakak bagi siapa saja yang menontonnya. Aku udah tiga kali nonton tetep aja ngakak sendiri. Kalian bisa nonton web series Keluarga Surya disini.

Problematika yang dialami sama ibu Mentari di web series keluarga surya ini jadi masalah musiman mendekati hari raya. Biasa masalah THR kan selalu saja harus dipikirkan serius pembagiannya. Btw ibu Mentari ini diceritakan sebagai seorang blogger, yang kalo dia nggak update blog maka pembacanya bakal kehilangan pegangan hidup hahahaha Terngakak sih ini. Jadi diantara kalian ini siapa yang suka sedih kalau akuh nggak update blog? wkwkwkw.

Beruntungnya kemarin bisa dateng dan ketemu cast Keluarga Surya di Launching Webseries Keluarga Surya bertempat di XXI Plaza Senayan. Selain ada cast Keluarga Surya hadir pula Presiden Direktur Sun Life Financial Indonesia, Elin Waty. Dalam sambutannya beliau mengungkapkan kalu tahun ini Sunlife istimewa menyasar targetnya kaum mileniall (macem aku ini lho) dan keluarga muda yang punya permasalahan keuangan.

Ngomongin cara pengelolaan keuangan, Chief Marketing Officer Sun Life Financial Indonesia, Sherly Ge mengatakan kalau cara pengelolaan keuangan keluarga muda masih pendek sekali midsetnya. Eh ini berdasarkan data dari OJK loh. Apalagi kalau ngomongin produk asuransi pasti semua pada kabur.

Prof. Dr. Paulus Wirutomo. M.sc selaku Sosiolog dan guru besar Sosiologi Universitas Indonesia yang jadi narasumber peluncuran campaign kompunikasi #LebihBaik sekarang juga ketawa pas nonton video launching kemarin. Menurut beliau isi cerita web series Keluarga Surya itu sama kayak kehidupan kita saat ini. Apalagi THR umumnya dihabiskan. Nah kebiasan buruk ngabisin THR ini mulai dari anak - anak sampe orangtua juga.

Web Series ini rencananya akan dibuat jadi 7 episode. Jadi jangan sampe ketinggalan yah. Ditonton deh dan jadi pembelajaran juga buat pinter merancang finansial jangka panjang. #LebihBaik sekarang menabung untuk finansial jangka panjang kan uangnya ludes sembarangan.
Nggak mau kan kalau THR dipake buat boros – borosan. Terus pas mau lebaran makannya Cuma nasi goreng dan telor ceplok. Pasti pada kangen sama ketupat, ayam opor, rendang, dan buncis kan hahaha. 
Nah biar THR nggak cepat habis, cari tahu cara mengelolanya yuk! Klik disini.

You Might Also Like

6 komentar

  1. Cara cari duit paling mudah itu emang nabung, hehe. Artikelnya berguna bgt nih buat panggilan awal jiwa2 muda untuk belajar kelola uang sebelum ketemu telor ceplok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum ketemu Telor Ceplok wahahahaha.
      Mari menabung semenjak dini !

      Delete
  2. THR ya ditabung dan dipergunakan untuk menambal saldo tabungan.. :)
    dihabisin juga belum tentu mendatangkan manfaat yang baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeees setuju bangeeeet !!!
      Aku dulu tim ngabisin THR waaaakkks. Dan semenjak bertambah usia, jadi mikirin sedikit banyaknya buat finansial jangka panjang.

      Delete
  3. udah 2 tahun ini gak dapat THR nih.. beri akooh THR dong tante raisa...
    wkwkwkwk

    ReplyDelete