SUKA DUKA TINGGAL DI APARTEMEN

October 23, 2018


Satu minggu lagi, tepat satu tahun aku tinggal di apartemen. 
Gimana rasanya pindah ke hunian vertikal (apartemen) setelah hampir 25 tahun tinggal di hunian horizontal (perumahan)? 
Apa saja suka dan duka hidup di apartemen? 
Let me tell you!!! mana tau bisa jadi masukan buat kalian yang mau tinggal di hunian vertikal juga.

Lebih Hemat dari Ngekos
Sebelum tinggal di apartemen, aku beberapa kali pindah dari satu kosan ke kosan lain. Dalam kurun waktu empat tahun tinggal di Jakarta, sudah tiga kali aku pindah kosan. Kalau dihitung-hitung, biaya yang aku keluarin buat sewa kosan gak jauh beda sama biaya sewa apartemen. Emang sih sewa kosan lebih murah dibanding sewa apartemen. Tapi kalau dilihat dari sisi fasilitas dan lokasi, sewa apartemen jauh lebih unggul. Plus yang terpenting adalah nggak ada yang namanya jam malam. 

Lokasi Strategis
Berhubung frekuensi kegiatan di luar rumah tuh sering banget, makanya aku beruntung bisa dapet hunian yang dekat sama jalan utama, stasiun, pusat perbelanjaan, bahkan bandara. Jadi, kemana-mana tinggal ngesot doang. Ini jadi poin plus banget untuk aku yang sering bolak - balik ngukur jalanan Kalibata - Soekarno Hatta atau Kalibata - Halim Perdanakusumah.


Gak Repot Bersih-Bersih
Karena ruangan apartemen gak terlalu luas, jadi gampang banget nih buat deteksi sudut mana aja yang harus segera dibersihin. Selain hemat waktu, bisa hemat tenaga juga buat bersih-bersih. Kalian taulah yah saking sok sibuknya terbang sana sini, kadang balik ke apartemen malah ninggalin cucian kotor. Yah waktu buat bersih - bersih bisa diitung pake jari lah pokoknya. Sedih aku tuh. Bukannya malas bersih-bersih, tapi emang waktu yang terbatas. *Sumpah ini beneran.

Selektif Mimilih Perabotan
Kalau ruangan terbatas, gak mungkin dong ya milih perabotan yang ngabisin space banyak. Gak salah kalau pertimbangan memilih perabotan yang minimalis tapi tetap fungsional tuh penting banget buatku.
Apalagi sudah disokong dengan Full Furnished saat tinggal di sini. Jadilah yang dibeli pun yang serba minimalis macem sendok, garpu, piring, dan gelas.

Jasa Laundry Dimana Mana dengan Harga Murah
Sejujurnya jika harus nyuci baju sendiri dibanding nge-laundry, aku sih lebih pilih laundry karna biayanya lebih murah dan baju - bajuku lebih wangi dan rapi dibanding nyuci sendiri. Ini sih karna memang untuk menjemur pakaian di apartemen itu kurang banget space-nya. Jadi yah Laundry adalah pilihan terbaik.

Rindu Tetangga
Ini termasuk salah satu duka tinggal di apartemen sih, menurutku loh ya. Boleh dibilang tinggal di apartemen tuh cukup private. Belum tentu kita kenal sama tetangga kiri kanan depan belakang. Beda banget waktu tinggal di kosan atau perumahan yang bisa kapan aja ngetok rumahnya buat minta bantuan atau ngobrol sore-sore. 
Yah palingan ketemu tetangga di Lift doang, tapi enggak tau nama mereka siapa, tinggalnya di nomor berapa. Masih single atau sudah punya pasangan *eh gimana.

Bayar Listrik dan Air
Berhubung waktu ngekos nerapin share cost sama penghuni lain, jadi gak terlalu terbebani nih sama mahalnya bayar listrik, air dan WiFi. Beda halnya ketika tinggal di apartemen. Semua perabotan jadi tanggungjawab sendiri, termasuk bayar ketiga elemen penting diatas. Makanya, selain membatasi penggunaan air, penggunaan listrik pun sebisa mungkin aku batasi apalagi soal pemilihan elektronik yang hemat energi wajib jadi pertimbangan.  

Apalagi untuk aku yang nyaris menghabiskan dua sampai tiga cangkir kopi perhari.
Aku kudu masak air dulu di kompor listrik sampai airnya mendidih. Dan ini tuh makan waktu banget dan karna kompor listrik, mau nggak mau harus menunggu lebih lama masak airnya dibanding menggunakan waktu biasa.

Kadang kalau udah nggak sabaran buat ngopi, aku pilih untuk menuju Coffee Shop yang ada di Mall bawah apartemenku. Kalau cuma sesekali beli kopi di sana sih ndak papa. Tapi untukku yang doyan ngopi dua sampai tiga cangkir per hari, jadinya berat, Jendral!.
Satu buah kopi di Coffee Shop dekat lingkungan tempat tinggalku harga paling murahnya IDR 35.000 dan aku ngopi bisa sampai tiga kali sehari. Silakan kalian totalkan saja selama satu bulan. Langsung tulis jawabannya di kolom komen. *Bakal ada oleh oleh dari India buat kalian yang beruntung.



Makanya pas tau dari temanku yang hobi ngopi juga, kalau Nescafe ngeluarin Nescafe Dolce Gusto Mini Me Lower Wattage, aku super bahagia. Banget! Mesin kopi yang  lebih rendah watt-nya ini cocok banget buat aku yang hobi ngopi plus mau hemat energi! Maklumin yah gengs anak kosan mah gini. Kudu hemat demi masa depan yang lebih cerah di hari tua. Belum lagi biaya resepsi yang setiap tahunnya pasti naik.

Nah ngomongin Nescafe Dolce Gusto Mini Me Lower Wattage, alhamdulillah aku akhirnya udah punya satu di rumah. Bentuknya enggak makan space banyak dan juga cocok banget nih buat di apartemen. Lucky me!.
Mesin kopi ini juga ringan dan bisa dibawa kemana saja. Pun termasuk dibawa ke kantor kalau ada acara meeting ataupun bisa dibawa kerumah temen yang lagi ngadain arisan. 

Eh bentar kalian pasti penasaran kan, kira - kira listrik di apartemenku bakal turun nggak kalau lagi buat kopi dengan mesin kopi Nescafe Dolce Gusto ini.
Dan jawabannya adalah Tidak! Tidak sama sekali. Buktinya selama pemakaianku untuk buat kopi dengan Nescafe Dolce Gusto ini lancar-lancar aja karena watt-nya yang lebih rendah. Enggak ada lagi yang namanya drama listrik turun hahahaha.


Selain bentuknya yang super kece dan hemat energi, aku berasa kayak punya barista sendiri gitu di apartemen. Penggunaannya pun cukup mudah dan semua orang bisa jadi barista di rumah sendiri.

Cara membuat Kopi dengan Mesin Nescafe Dulco Gusto pun gampang banget.
Pertama, isi tabung air pada Nescafe Dolce Gusto.
Kemudian masukkan kapsul Nescafe dan atur seberapa banyak takaran untuk kopi, dan nyalakan mesinnya. Jeniusnya mesin ini tuh ya bisa buat Hot Coffee maupun Cold Cofee. Dan proses bikin kopi ala barista cuma satu menit.





Kalau boleh jujur, semenjak adanya Nescafe Dolce Gusto di apartemen jadinya pengeluaran bulananku untuk kongkow diluar jadi berkurang. Uangnya bisa dialokasikan buat yang lain. Dan kalau dihitung - hitung pun lebih hemat ngopi dengan mesin kopi Nescafe Dolce Gusto dibanding jajan kopi di Coffee Shop. Toh berasa punya cafe di apartemen sendiri.


Ngafe di apartemen jadi lebih nyaman. Udahlah ada wifi kencang di rumah plus mesin kopi macem yang kece begini. Bikin betah dirumah buat kerja bikin konten.
Kalian ada yang mau aku undang buat ngopi bareng di apartemenku ?
Bolehlah DM di instagramku @astarianadya. Follow aja dulu, mana tau kita jodoh kan.


You Might Also Like

6 komentar

  1. AKU MAUUUUUUKKKK
    etapi kapan yak main ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoook sini main ke Jakarta Selatan mbak Aqied hahaha.
      Bikinin bekal makan siang yah buat akuh :p

      Delete
  2. eaak aku pengen sebenarnyo coba tinggal di apartemen kayak kece gitu..tapi kos sekarang lah home sweet home

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mauu dong main ke kosmu yang home sweet home ituu.
      Mana ibu kos mu multitalented banget pulak ce hahaha.

      Delete
  3. *brb booking jadwal ngerusuh di apartemen raisa lagi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun depan yah sist.
      Jadwalku padat nih sampe akhir tahun wkwkw *agak songong dikit.

      Kamu mau dibuatin kopi apa ? per gelas 30.000 aja :p

      Delete