In Travel

BOLAK BALIK PINK BEACH DI PULAU KOMODO


"Ya tuhan, handphone aku ketinggalan di Pink Beach !"

Pernah nggak kalian ngalamin hal macem diatas ? 
lagi asyik - asyik travelling, terus lupa kalau ada barang kalian yang ketinggalan (misal handphone, dompet, paspor atau kenangan indah bersama mantan). And yesss! dalam sejarah travelingku, aku mengalaminya. Ketinggalan handphone di Pink Beach !

Dengan muka polos aku bilang begini ke orang - orang di kapal 
"Om. handphoneku ketinggalan di Pink Beach (mau mewek tapi nahan, biar keliatan cool)"

Sontaklahlah orang - orang di kapal yang sedang menunggu manta lewat pada kaget.
"Hah serius !"
"Coba dicari lagi. Didalam tas Raisa ada nggak ?"
"Tadi bukannya handphonenya ditaroh dekat tas ya"

"udah aku cek tapi nggak ada. seingatku tadi sebelum motret, itu handphone aku taroh didekat semak - semak. Abis itu aku lupa ngebawa handphonenya turun" jawabku polos.

"Yaudah nanti kita balik lagi ke pink beach" ucap mas Indra, pemilik Beborneo Tour.


Bagi kalian yang sudah pernah sailing, pasti tahulah jarak dari Manta Point ke pink beach itu sekitar 1.5 - 2 jam perjalanan. Belum lagi arusnya yang kadang nggak bersahabat. Aku merasa bersalah kepada teman - teman dikapal. 

Karena tragedi handphone ku ketinggalan di Pink Beach. Sang kapten pun segera merubah arah haluan kapal. Mereka semua rela menemaniku kembali lagi ke pink beach. 

Tanpa banyak bicara, aku masuk ke kamar dan merenung sambil mewek hahaha. Sejujurnya aku jarang banget mewek karena hal sepele kayak begini, Toh kalaupun handphone nggak ketemu bisa beli handphone baru sih, tapii semua draft artikel, kontrak, dan pekerjaan ada semuanya di handphone dan belum aku backup di laptop ataupun email.

Aku sangat merasa bersalah kepada semua teman - teman di kapal. Dan memutuskan berdiam diri saja di kamar sambil menulis artikel ini.

"Raisa, are you okay ?" tanya salah satu orang dikapal. Aku hanya tersenyum saja.
"Mbak, makan pisang goreng dulu" tawaran dari anak kapal sekaligus guide kami. Dan aku hanya tersenyum saja menjawab ajakannya.

Perjalanan kembali ke pink beach dari manta point sekitar 1.5 jam. 
Dan setibanya di pink beach, awak kapal bertanya "mbak mau ikut cari handphonenya jugakah ?" aku mengangguk menerma ajakan bang Tarsi.

Berhubung kapal kami tidak bisa bersandar ditepi pantai, maka kami (aku dan bang Tarsi) menggunakan kayak untuk menuju pink beach. Memulai trekking kembali naik keatas bukit pink beach demi menemukan handphoneku.

Trekking di siang bolong dan mencari handphone diatas bukit, sungguh kegiatan yang tak mengenakan (pastinya). Belum lagi kalau seandainya handphone tersebut sudah raib diambil orang (namanya juga tempat wisata).

Aku dan bang Tarsi sampai diatas bukit dan berpencar mencari handphone yang aku letakkan didekat semak - semak. Sekitar sepuluh menit pencarian, akhirnya handphoneku ditemukan oleh Bang Tarsi.
"Ini diaa!!" ujarnya gembira. Aku terharu dan nangis cool (bayangin aja ya nangis cool itu kek gimana). 

"Aaaaaah terima kasih bang Tarsi".
"Alhamdulillah berarti masih rezeki mbak. Nasib baik orang - orang tak ada yang trekking keatas hari ini. Semua main kepantai saja" ujar bang Tarsi.

Bang Tarsi, Guide selama sailing di Komodo dan Penyelamatku.

Dari pengalamn ini aku belajar untuk lebih berhati - hati lagi ketika travelling. Menjaga semua barang bawaan dan memastikan tidak ada barang yang tertinggal sebelum meninggalkan lokasi. Nasib baik handphonenya masih ada ditempat semula. 

Aku tak bisa membayangkan seandainya handphone itu sudah raib diambil orang dan perjalanan kami kembali ke pink ebach dari manta point sia - sia.

Well, kalian ada yang pernah mengalami kejadian yang serupa juga?
Misalkan ketinggalan barang kesayangan disuatu tempat, terus barang itu hilang atau masih ada ?
Boleh lho share disini. Ada bingkisan menarik untuk tiga orang yang komen dengan pengalaman yang paling menarik :) *female only.

Related Articles

22 komentar:

  1. Merunung didalam kamar jadi 1 artikel lah ya. Trus hp nya Raisa dicium sama Abang Tarsi..

    ReplyDelete
  2. Raisaaaa euuhhmmm ....
    Sharing sikit yak ..
    Ini sih bukan ketinggalan tp kejatohan wkwk
    Jd ceritanya lg ujan badai nih balik kerja sekitar 3th lalu . Tp ini kejadian membekas bangeut jd inget trs dan ninggalin life lesson .
    Gue naek motor gtu dibonceng kawan rencana mau beli kado buat ultah org. Lewatin tuh ruko2 agak gelap byk org dagang gtu kaki 5 mulai dr ketoprak , kerang rebus , robak , apaan aja ada .
    Eeehhh ceplukkk ! Berasa ada yg jatoh . Pas eike tengok2 sekilas ga ada yaudhlah ya maju terus tu motor .
    Ehhh sampe rumah tmn eike , eike br sadar trnyata dompet yg gue kepit diketek telah tiada . Raib . Lgsg keinget trnyata "sensasi cepluk" itu adalah dompet gue yg jatoh .
    nyariii ampe kek org apa tau di area yg byk pedagang kaki 5 krn gue yakin jatohnya disana .
    Yg gue temuin cuma gantungan konci . Spt pemikiran org2 kehilangan pd umumnya , gue bilang dlm hati "Kalo duitnya raib gapapa tp STNK ama surat2 laen plis balikin"
    Sambil lanjut nyari eh ditegor ibu2 yg lg jajan toprak . Dia blg "ngapa neng ?" Gue jelasin deh pjg lebar kronologis dompet jatoh . Dia bisikin ke gue "Coba tanya tukang kerang neng, tp jgn blg sy yg ksh tau"
    LANGSUNG BURU2 gue ke kang kerang .
    Dan nanyain kan . Syukur jaman skg masi ada yg jujur . Dia nanya ciri2 dompet dan uangnya brp . Gue jwb dg pasti . Dia takut jg sih takut gue tuduh ngembat .
    Tp gue saat itu lgsg brsyukur dia simpenin dompet gue dan isinya utuhhh ampe detik ini tu dompet masi gua pake .
    Pelajaran idup yg gue dan gue rasa kita semua bisa ambil itu adalah hidup itu harus hati2 dalam hal apapun dannn .... disetiap jengkal langkah kita dimanapun kita hidup pasti akan selalu diketemuin dg org baik , kalo pun enggak .. setidaknya kita lah yg menjadi salah 1 yg baik .
    Cheerssss ... happy !��

    ReplyDelete
  3. Tapiii jadi balik lagiii kaaan ke Pink Beach yang cantik ituuu :). Salam kenal yaaa... doakan kami segera menyusul ke Pink Beach ;))

    ReplyDelete
  4. Buahahahaha.. Makanya Hape digantung di leher dong. wkwkwkwk..

    Pernah sih ketinggalan Hp di tempat charge hape di stasiun Pondok Cina. trus begitu teman datang ngejemput charger langsung dicabut dan masukin ke tas. setelah 15 menit naik motor dari stasiun tiba-tiba pengen megang hape lalu panik karena hape tidak ada di tas! setelah diingat-ingat baru ngeh td pas nyabut charger di tempat charger Hp, ternyata yang saya masukin ke tas cuma Charger nya doang doong!!! Hp nya ditinggal menggeletak di tempat charger HP!! Masya Allah!!

    Langsung lemas dan minta balik arah sama teman. Hopeless secara itu stasiun ya bo, rame orang! kalao diketemuin security mah masih mending, tapi kalau orang lain yang nemu mah kemungkinan 70% gak bakal balik.

    Pas balik dan nengok tempat charger hape, Hp masih nangkring manja di pojokan charger yang memang rada gelap itu (note: cover hape warna hitam, sama dengan warna counter charge hape). Alhamdulillah masih rejeki!! Rasanya pengen nangis dan sujud syukur saat itu. Teman juga senang, kata dia "masih rejeki lo, ndah tuh hape" Hehehe

    ReplyDelete
  5. Yaampun baik banget ya mau balik lagi buat nyariin. Padahal bisa aja kan ya pasrah dan mikirnya yaudah ilang entah kemana gitu. Huhuhu. Aku pernahnya ketinggalan topi sih di dalem bis hahaha

    ReplyDelete
  6. untung banget ya mbak masih ketemu....
    kalo aku sih kejadiannya waktu mau pulang ke rumah ortu. Saat itu aku di kontrakan dijemput sama kakak iparku. Kebetulan (((kebetulan))) aku punya 3 anak, usia 4 tahun, hampir dua tahun dan yang satu masih bayi. Kebayang dooong, mau pulang ke desa yang ngga ada toko gedenya, Jadi harus bawa barang bawaan lengkap macam diapers, susu, bubur bayi dan lain sebagainya. Karena di desa nggak bisa beli.
    udah gitu, aku juga nggak punya koper gede. tas ku cuma tas bayi sama ransel-ransel. Ada 4 tas yang aku siapkan. Belum lagi stroller dan tas plastik tempat oleh oleh.
    Setelah semua barang dinaikkan ke mobil, dan dua anakku naik, akupun masuk ke mobil. waktu mau nutup pintu , kok rasannya ada yang kurang...apa ya...

    ya Tuhaaan... ternyata anakku yang masih bayi ketinggalan. Saat itu dia tidur, daripada terbangun, aku tinggal dulu di kamar sambil masukin tas dan barang-barang di mobil.
    Untunglaah...saat itu belum berangkat. Waktu ku tengok pun dia masih tidur dengan nyenyak heheheh
    Maafkan Mama ya Nak...

    ReplyDelete
  7. Well, zaskia kalau traveling, insya allah jarang ketinggalan barang karena anaknya suka bolak - balik ngecek barang xD. Tapi, pernah sih justru ketinggalan benda dijarak yang dekat saat mau kerja shift malam.
    Jadi, saking lapernya, waktu itu aku turun dari angkot untuk makan sate padang di air mancur Bogor. Setelah pesan dan duduk, lalu aku ngecek tas buat ambil dompet. Seketika panik! Gara - gara dompet ketinggalan, dan aku ga punya uang selipan.
    Mau batalin pesanan, eh, satenya udah dibuat dan ditaroh di atas meja, mau di makan, bayarnya pake apaaa! :'(
    Akhirnya, dengan terpaksa nelpon kakak yang saat itu juga kerja di Bogor (anaknya ga suka ngerepotin) untuk datang buat bayarin satenya, yah walau habis itu diomel - omelin sih xD

    ReplyDelete
  8. Akuuuu... waktu trip ke Derawan beberapa bulan lalu, sandal jepit buaya gw ketinggalan di Gusung Pasir. Jadi pas speedboat sandar di Gusung, aku turunnya masih pakai sandal. Terus kan gw jalan-jalan lalu berendam2 di bibir pantainya, lepas sandal dong ya. Sampai saatnya naik speedboat lagi dan akhirnya balik ke pulau Derawannya, pas mau turun speedboat baru sadar kalau tu sandal ngga ada.

    Tadinya udah mau gw ikhlaskan, eh ngga berapa lama bapak guide sekaligus driver speedboat melesat pergi dan kembali lagi nenteng sandal gue yang ketinggalan di Gusung Pasir tadi ��

    Terharu gitu gw dia bolak balik ke sana ngambilin sandal jepit gue; padahal ga gw minta sama sekali. Bapaknya baik hati ☺️

    ReplyDelete
  9. Aku selama traveling kayanya hampir ga pernah dan mudah2an jangan pernah ketinggalan barang berharga seperti paspor, dompet, hp dan barang sejenisnya. Cumaaaaa first time banget kemaren traveling ke singapore dan sepatuku jebol pas lagi jalan di marina bay 😭
    Boleh sharing ga? Kalo gaboleh gpp aku share aja.
    Jadi ceritanya nyampe singapore itu kan udh malem sekitar jam 21.30 waktu singapore. Jam segitu baru sampe penginapan dan ada sedikit masalah tentang booking online guesthouse tersebut. Alhasil sekitar 1 jam nunggu barulah bisa masuk buat check in dan kami belom makan malam 😣
    Sekitar jam 22.30 baru jalan nyari makanan dan lumayan jauh ya cari makanan halal di singapore. Selama disana kemana mana ya jalan kaki you know lah pasti tarno udh sering ke singapore. Nah aku gatau ya tiba2 pagi2 itu sepatu aku kaya kepanasan gitu udh kaya mau kebuka sol nya tp karena aku kira masih kuat dan gabawa sepatu cadangan buat dipake, yasudahlah mau gamau kan pake yg ada.
    Alhasil sampe di marina bay itu sepatu lama2 copot semua loh dan aku jalan pelan2 sambil nyeret sepatu, bisa dibayangin kan 😭
    Alhamdulillah di homestay ada sendal yg kita beli semalem jadiiii aku mau gamau pake sendal itu dan sepatu jebolku itu aku tinggal di penginapan 😐 sedih lho bisa sampe jebol gitu.
    Daaannnn aku cari sepatu murah di singapore masuk ke mall bugis junction dengan pake sendal jepit dan bawa ransel segede gaban. Malu loohhh 🙈
    Tapi alhamdulillah nemu sepatu kets dengan harga 15 SGD dan tanpa mikir panjang langsung aku beli karena perjalanan ku masih panjang harus ke kuala lumpur lagi dan ga mungkin aku pake sendal selama perjalanan 🤔

    Itu aja sih sharenya kalo beda dari topik maafkeun yaah siapa tau nambah info aja buat kalian semua.

    Thankyou and cheers 😉

    ReplyDelete
  10. Hahaha, jangan-jangan ini modus biar bisa berjalan berduaan sama si babang Tarsi.

    Masih rezekiii, alhamdullilah ketemu itu hape yang suka buat catat skejul :))

    ReplyDelete
  11. oohh gue kira hati lu tar yang ketinggalan di bang tarsi upss haha

    ehm tentang ketinggalan sih aku juga pernah mengalami nya sewaktu habis travelling ber2 partner aku. waktu itu kita dari malang ke kediri dan memutuskan untuk pulang ke jakarta naik kereta. dengan kondisi yang sudah lelah banget sampe jakarta belum sempet tidur niatnya sih mau main dlu ke TMII sama temen aku berhubung sudah lelah kucel dan sebagainya jadila kita sepakat untuk langsung kebandara menunggu penerbangan ke palembang. dari stasiun kita naik taksi kebandara, selama perjalanan menuju ke bandara kita ber2 pingsan ntah dengan mulut terbuka atau mengeluarkan air terjun tanpa sadar (real:ngiler) eh tetiba abang taksiny bilang mbak mas ini udah sampe dibandara. panik la kita buru2 keluar dari taksi dan alhasil "JAKET" aku ketinggalan didalem taksi. dengan muka polos aku bilang ke temen "kak jaket aku ketinggalan ditaksi" tanpa pikir panjang dia lari dengan kondisi pontang panting bawa tas gunung yang full vnget isinya ngejer taksi cuma buat ambil jaket aku hahahaahahaha tadinya aku sih mikir udahla cuma jaket doang tapi dengan susah payah dia ngejer taksinya dan taraaaa jaket ny dapet trus dia bilang jangan pernah lupain jaketnya. (secara jaketnya kembaran sama dia) 😆😆 maap yah kak selalu ngerepotin tiap travelling bareng pada masa nya 😎😎

    ReplyDelete
  12. Pernah ketinggalan sunglasses yang harganya mayan deh, ketinggalan lagi ngurus permit buat ke Pangong. Udah satu jam kira2 ninggalin tkp baru inget. Untung waktu balik masih ada disimpenin ama staff di situ. Padahal ketinggalannya di meja ruang tunggu yang banyak banget turis.

    ReplyDelete
  13. untung gw tidur kayak orang matiii waktu itu...kalo nggak Lu bakal gw marah-marahin.. Ngana kira bolak balik Pink Beach itu dekat..!!!???.. Ngana emang bikin gregetan..untung ngana cantik menggemaskan kayak Raisa...jadi aku sih oke oke ajaaa...please, lain waktu jangan lagi yaaa...

    ReplyDelete
  14. Kalau aku pernah ngilangin cincin tunangan di sebuah mushola di Belitung. Baru ngeh waktu udah di penginapan. Jarak penginapan ke lokasi mushola 2-3 jam. Yasudah, akhirnya pasrah diomelin pacar. Untung cincin kawin gak hilang. Hahahahahaha.

    ReplyDelete
  15. Aduhhh.. padahal pengen dapat hadiahh.. ruapanya khusus cewek..
    hahahhah

    selamat ya kak,, masih rejeki

    ReplyDelete
  16. barang ilang saat traveling : laptop baru, lensa kamera, arloji dan pacar *eeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, item terakhir yang hilang itu susah nyari gantinya mas :-D

      Delete
  17. Wah, syukurlah masih rejeki ya Kak. Btw, salam kenal.

    Aku dulu juga pernah ngalamin hal yang sama. Pas di Monas bareng sahabatku. Kita lagi asik foto2 di museumnya yang lumayan gelap, handphone aku taruh di atas showcase yang memang hampir gag kliatan mata.

    Baru sadarnya pas udah di puncak Monasnya, mau foto2 tapi nyari handphone gag ada dalam tas.

    Buru-burulah aku sama sahabatku turun. Alhamdulillah, memang masih rejeki, ditemukan sama anak-anak sekolah yang memang lagi study tour ke sana. Meskipun balikinnya perlu isi form dari security yang standby, tanpa kami sadari bahwa sebenarnya kita lagi dimodusi dimintai nomor handphone. :)

    But, kalo memang rejeki ya, gag bakal kemana-mana , cukup jodoh aja kan yang kemana-mana.

    ReplyDelete
  18. Mau berbagi cerita, tapi hadiahnya cuma buat female aja yaaa? Duh gimana yaaa?
    Ya udah deh, aku berbagi cerita aja. Ikhlas kok ...

    Kalau aku pernah ketinggalan kacamata, yang harganya lumayan, bisa kebeli handphone murah. Jadi sudah jadi kebiasaanku, kalau makan itu aku selalu copot kacamata, soalnya paling males kalau kena uap-uap kuah. Nah waktu itu aku makan di Bojonegoro, sementara aku menginap di Cepu - Blora. Aku baru ingat kalau kacamataku ketinggalan itu keesokan harinya. Singkat cerita, kacamata itu balik lagi sih ke aku. Ternyata kacamataku diamankan oleh pihak restonya pas mereka beres-beres setelah rombongan kami pergi. Yang lebih canggihnya, kacamata itu mereka anterin lho ke Cepu, setelah aku telpon dan menanyakan apa ada kacamata yang ketinggalan di sana atau nggak. Tadinya aku mau ambil sendiri ke restonya, eh malah mereka nawarin untuk dianterin. Ya udah, namanya masih rejeki, dan dikasih rejeki tambahan. Gak boleh ditolak tho? :-D

    Gak tau deh, kalau kejadiannya di Jakarta dan sekitarnya. Udah raib kali.

    ReplyDelete
  19. Kalo slama traveling, aku blm prnh kehilangan barang2. Tp anehnya kalo ga traveling, malah bbrp kali :p. Hp sampe 3x. Sepertinya instingku menjaga brg lbh kuat pas jalan drpd kalo sdg ga jalan2 hihihi :p

    ReplyDelete
  20. Nyasar disini gara-gara yg komen lucu-lucu. Aduuh hp kalo hilang bisa meraung-raung aku Kak, mending dech kakak menyepi hihihi

    ReplyDelete